Ikatan Cinta 22 Juli 2021: Andin Minta Aldebaran Tidak Panik Saat Sumarno Dibunuh

- 21 Juli 2021, 19:20 WIB
Ikatan Cinta 22 Juli 2021: Andin Minta Aldebaran Tidak Panik Saat Sumarno Dibunuh
Ikatan Cinta 22 Juli 2021: Andin Minta Aldebaran Tidak Panik Saat Sumarno Dibunuh /Dok.Utaratimes/
 
SEMARANGKU - Di sinetron Ikatan Cinta 22 Juli 2021 nanti malam, tepatnya pukul 21.00 WIB, Andin akan meminta Aldebaran tidak panik.
 
Paniknya Aldebaran di sinetron Ikatan Cinta 22 Juli 2021 ini terjadi bukan tanpa alasan yang jelas.
 
Ada pun alasan mengapa Aldebaran di sinetron Ikatan Cinta 22 Juli 2021 merasa sangat panik sampai-sampai nyaris pingsan.
 
 
Ya, Aldebaran merasa sangat panik saat mendapat kabar dari Rendy bahwa Sumarno berhasil dihabisi oleh seseorang.
 
Walau Aldebaran sudah tahu siapa yang menghabisi Sumarno, dia masih belum punya bukti.
 
Dan tanpa bukti omongan Aldebaran cuma setara dengan angin lewat. Sementara itu, Sumarno merupakan saksi kunci kasus pembunuhan Roy.
 
Aldebaran tentu merasa sangat panik saat Sumarno dibunuh. Banyak hal yang berhubungan dengan kasus pembunuhan Roy.
 
Hal pertama adalah kotornya nama Andin. Berkat kasus tersebut, Andin secara hukum bisa disebut sebagai mantan narapidana.
 
 
Padahal, Andin bukanlah orang yang telah menghabisi Roy. Sebagai suami, Aldebaran ingin nama sang istri bersih kembali.
 
Hal kedua adalah Aldebaran ingin pembunuh Roy diadili. Mau bagaimana pun, lelaki itu adalah adik kandungnya.
 
Aldebaran tentu saja merasa sayang dengan Roy. Jika waktu bisa diulang, dia ingin lebih akrab lagi dengan sang adik.
 
Andin yang melihat Aldebaran sedang panik memintanya untuk tenang. Walau Sumarno dibunuh, pasti masih ada jalan.
 
Contohnya dengan kamera CCTV. Rumah sakit pasti memiliki benda tersebut.
 
Itulah bocoran sinetron Ikatan Cinta 22 Juli 2021 nanti malam. Aldebaran menuruti saran Andin untuk tidak panik dan fokus mencari bukti Elsa yang telah menghabisi Sumarno.***

Editor: Heru Fajar


Tags

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

X